RAKAN pemandu Grab wanita, Tan Siew Ghim mahu buktikan pada anak, usia bukan penghalang untuk bekerja. FOTO: Aswadi Alias
Intan Mas Ayu Shahimi

RANCAK sungguh dua wanita ini bersembang. Masing-masing nampak teruja berkongsi pengalaman sebagai pemandu. Ada yang manis, tidak kurang juga pengalaman menakutkan. Namun, kedua-duanya punya cara tersendiri untuk menangani situasi buruk dihadapi.

Dalam nada ceria dan bersemangat, Tang Siew Ghim, 62, dan Dayang Nor Hafiza Ahmad, 31, bertukar cerita dan idea. Bagi mereka, wanita tidak seharusnya mudah tunduk kepada situasi, sebaliknya perlu sentiasa bersedia.

Sekalipun banyak cerita tidak enak berkait nasib pemandu kereta sewa, teksi mahupun Grab sendiri, Dayang dan Siew Ghim nekad meneruskan kerjaya, sekali gus membantu lebih ramai penumpang wanita.

Kata Dayang, soal keselamatan dan risiko memang tiada kompromi. Bahkan sebelum mendaftar sebagai rakan pemandu, dia sudah menimbangkan perkara itu semasak-masaknya.

“Saya adalah lepasan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM). Sebelum jadi pemandu, saya melakukan pelbagai pekerjaan dalam bidang jualan dan pemasaran. Tawarkan kad kredit, pinjaman peribadi, kumpul dana kebajikan, edar sampel makanan, jual perisian dan perkakasan komputer serta banyak lagi.

“Semua ini biasa kalau kita hanya ada SPM. Kebanyakan peluang kerja memang dalam bidang jualan. Gaji pula bergantung kepada prestasi diri, manakala cuti amat sukar diperoleh.

“Tetapi, perkara paling penting yang menjadi titik tolak perubahan dalam hidup saya adalah simpanan. Sepanjang menjadi jurujual, saya langsung tidak berkesempatan membuat tabungan untuk kecemasan.

“Hendak dijadikan cerita, ibu saya di Sarawak jatuh sakit ketika saya bekerja di Kuala Lumpur. Sedihnya hanya tuhan yang tahu apabila saya tiada duit hendak membeli tiket penerbangan pulang, menjenguk ibu di kampung,” katanya.


DAYANG Norhafizah berkata dia mampu menabung sejak menjadi pemandu Grab.

Berikutan itu, Dayang membuat keputusan mendaftar sebagai pemandu pada 2016. Walaupun masih samar dengan tindakan yang dibuat, wanita ini nekad mencari ruang untuk memajukan dirinya.

“Saya hanya terbaca mengenai perkhidmatan ini di Internet. Ketika itu, ramai rakan bersetuju kerjaya pemandu boleh membantu sesiapa saja untuk ‘buat duit’. Dalam keadaan terdesak, saya terus mendaftar. Prosesnya mudah dan saya bersyukur diterima.

“Sejak itu, saya mula mengutip pengalaman baru, pelbagai ragam dan rencam manusia. Mujur juga pengalaman kerja lalu banyak membantu. Tambahan saya seronok memandu.

“Daripada sekadar suka-suka, saya akhirnya memilih untuk serius. Saya tetapkan disiplin dalam kerja dan pengurusan kewangan. Kalau dulu langsung tiada simpanan, kini saya punya tabungan sendiri. Dulu bujang kerap tidak berduit, beberapa bulan selepas menjadi pemandu, saya berjaya mengumpul wang untuk menampung perbelanjaan perkahwinan. Paling utama, saya boleh cuti bila-bila masa,” katanya.

Dalam pada itu, Siew Ghim turut berkongsi cerita, mengapa dia sanggup menjadi pemandu pada usia emas. Ketika wanita seusianya memilih untuk berehat, Siew Ghim mengejar peluang kerja demi menyara kehidupan anak angkatnya yang kini berusia sembilan tahun.

“Ramai tanya kenapa saya masih bekerja. Kenapa tidak? Saya mahu buktikan kepada anak umur tidak mempengaruhi kehendak seseorang itu untuk terus berusaha.

“Saya mahu anak lihat dan menjadikan diri saya sebagai contoh. Biar dia bandingkan kemampuan wanita berusia 62 tahun ini dengan dirinya. Kalau saya boleh rajin dan tidak jemu berusaha, mengapa dia perlu berputus asa?

“Lagipun, untuk mendapatkan pekerjaan pada usia sekarang bukanlah mudah. Disiplin harus ada. Kalau mahu pendapatan lumayan, kita perlu bekerja bersungguh-sungguh.

“Saya sendiri ada waktunya bekerja tujuh hari seminggu. Musim raya, saya akan curi peluang ‘menggantikan’ ramai pemandu yang sudah pulang ke kampung halaman masing-masing. Selain itu, saya juga tidak pernah memilih pelanggan. Siapa saja yang masuk (permintaan), saya akan terima walaupun jauh,” katanya.

Jelas Siew Ghim, dia gembira bergelar pemandu wanita kerana dapat menawarkan perkhidmatan menghantar dan menjemput dengan selamat, khususnya untuk golongan wanita dan pelajar.

“Ada ramai wanita yang keluar bekerja awal pagi dan pulang apabila hari gelap. Begitu juga pelajar sekolah dan remaja. Mereka ini kadang-kadang sengaja saya tegur dan nasihat supaya pulang lebih awal.

“Kebanyakan yang ditegur menerima secara baik. Ada ramai juga budak remaja yang turun kereta dan bersalam sebelum mereka pergi. Pernah juga ada yang tertinggal barang berharga dalam kereta saya. Mereka ini memang saya ‘sekolahkan’ betul-betul.

“Saya percaya, sikap terbuka amat perlu. Dalam usia ini, pendapat dan nasihat saya lebih mudah diterima golongan muda. Walaupun ada yang masih bersikap biadab, ramai lagi yang tahu bersopan santun,” katanya.


PEMANDU wanita yang diraikan sempena Hari Wanita Antarabangsa, baru-baru ini.

Artikel ini disiarkan pada : Rabu, 27 Mac 2019 @ 7:00 AM