PESAKIT sklerosis multipel mengalami kerosakan saraf, sering dianggap pemalas dan pura-pura lemah.
Aniza Zainudin


SELAMA lebih 14 tahun menanggung derita dipandang serong akibat menghidap penyakit sklerosis multipel (MS) tidak menghalang wanita ini menjalani rutin seperti insan normal yang lain.

Norasiah Mohamad, 50, bukan saja pernah dianggap mabuk kerana berjalan terhuyung-hayang malah disangka malas bekerja kerana pada zahirnya, mereka yang menghidap MS seakan-akan individu normal.

Penyakit ini jarang diketahui umum kerana ia lebih banyak berlaku dalam kalangan masyarakat Barat berbanding Asia yang hanya mencatatkan dua orang dalam 100,000 penduduk.

Justeru, kebanyakan pesakit menderita kerana tidak ramai yang memahami keperluan mereka dalam menjalani kehidupan seharian berbanding pesakit yang menghidap penyakit kronik lain.

Bagi Norasiah, semua tanggapan negatif itu

boleh dihadam kerana sudah lali dengan persekitaran sedemikian sehingga pernah kehilangan sahabat karib yang mula menjauhinya kerana menyangka penyakit itu berjangkit.

“Saya menghidap penyakit ini sejak 2005, namun ketika itu ia dikatakan penyakit misteri kerana pengetahuan mengenainya masih kurang.

“Segala soalan terhadap apa yang saya alami sebelum ini akhirnya terjawab pada 2007 selepas doktor mengambil cecair tulang belakang,” katanya, baru-baru ini.

Menurut Norasiah,

dia mengalami beberapa simptom seperti gangguan memori, berjalan tidak betul dan tidak seimbang. Selain itu dia juga mengalami kebas kaki dan tangan sehingga kadangkala terpaksa menyeret kaki apabila berjalan selain penglihatan yang semakin kabur.

Berkongsi perasaan ketika mendapat tahu mengenai penyakitnya, Norasiah berkata, mulanya dia mendiamkan diri tetapi berfikiran positif kerana baginya, ada banyak penyakit lain yang lebih teruk berbanding yang dialaminya.

“Semua kesedihan itu dapat diatasi dengan sokongan dan dorongan suami dan anak-anak yang sentiasa berada di sisi meskipun saya tidak lagi dapat melakukan kerja harian seperti biasa.

“Saya hanya mampu menguruskan diri sendiri dan melakukan kerja ringan seperti memasak lauk yang mudah dengan bantuan pembantu rumah," katanya yang menjadi suri rumah sejak menghidap penyakit itu.

Bukan itu saja, sebelum kaki kirinya mengalami kecederaan akibat komplikasi penyakit itu tiga bulan lalu, Norasiah aktif dalam sukan berbasikal dan mendaki.

“Tidak mudah untuk kami berhadapan dengan masyarakat umum kerana mereka nampak kami manusia normal tetapi hakikatnya, pergerakan otot yang terhad ini adalah cabaran terbesar pesakit MS.

“Mana tidaknya, saya kini tidak lagi dapat menulis malah tidak mampu membuka botol air minuman sendiri,” katanya.

Menurut Pakar Perunding Neurologi Hospital Kuala Lumpur (HKL), Dr Joyce Joseph, MS adalah penyakit sistem saraf yang menjejaskan otak dan saraf tunjang.

Katanya, penyakit itu mengakibatkan sistem imun tubuh memusnahkan beberapa tisu lemak yang dipanggil mielin (myelin).

Mielin berfungsi membantu serat saraf menghantar mesej elektrik dari otak ke bahagian tubuh yang lain.

“Kemusnahan mielin menyebabkan individu terbabit hilang upaya seperti kelesuan, penglihatan kabur, rasa lemah pada kaki dan kebas.

“Selain itu, penghidap juga mengalami rasa seperti dicucuk-cucuk pada muka, tangan, kaki atau badan serta kebas di sekitar dada dan abdomen.

“Bagaimanapun, sehingga kini punca sebenar penyakit tidak diketahui dan ia boleh diklasifikasikan sebagai penyakit autoimun kerana sistem imun menyerang tubuh sendiri,” katanya.

Lazimnya, tahap serius penyakit itu pada kadar sederhana, bagaimanapun segelintir individu hilang keupayaan menulis, bertutur atau berjalan dan kesannya berbeza antara individu.

“Wanita lebih berisiko menghidap penyakit MS pada kadar dua kali ganda berbanding lelaki dan biasanya dikesan pada usia dari 20 hingga 40 tahun. Walaupun begitu, MS boleh berlaku pada mana-mana peringkat umur.

“Serangannya datang dan pergi. Simptomnya yang lebih kurang sama dengan penyakit lain seperti hipertensi dan strok menyebabkan ramai tidak ambil pusing mengenai penyakit ini,”

katanya menyarankan orang ramai mendapatkan rawatan segera jika mempunyai tanda-tanda MS.

Dr Joyce berkata, kebiasaannya untuk diagnosis sama ada seseorang itu menghidap MS, doktor akan melakukan ujian darah, pengimejan resonans magnetik (MRI) dan mengambil cecair tulang belakang.

Artikel ini disiarkan pada : Ahad, 8 Disember 2019 @ 7:00 AM