Syaronaraudhah menunjukkan namanya yang unik di kad pengenalannya.
Essa Abu Yamin
am@hmtero.com.my


Batu Pahat: “Nama saya Syaronaraudhah tetapi ramai yang tidak dapat menyebutnya dengan betul malah ada yang ambil mudah dan panggil ‘sayonara’,” kata Nur Syaronaraudhah Kamaruzaman, 20.

Syaronaraudhah yang mesra dipanggil Shon berkata, ada juga yang memanggilnya ‘Sauna’.

“Ketika di sekolah rendah, saya kekok kerana ramai yang sukar menyebut nama, namun lama kelamaan saya sudah biasa.

“Ada juga segelintir rakan yang memanggil saya ‘si pelik’ selain ‘alien’ (makhluk asing) kerana nama saya tidak sama dengan mereka,” katanya.

Syaronaraudhah berkata, dia juga pernah menangis dan meminta bapa serta ibu menukar namanya kerana tidak tahan dengan gelaran diberi rakan,” katanya.

Menurut Syaronaraudhah, walaupun namanya sukar disebut, namun dia turut mendapat layanan istimewa.

“Petak untuk mengisi nama ketika pendaftaran untuk menduduki peperiksaan tidak mencukupi dan saya dikuarantin sehingga urusan pendaftaran selesai.

“Ia berlaku ketika peperiksaan Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR), Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) dan Sijil Tinggi Persekolahan Malaysia (STPM).

“Ketika saya mengisi borang menyambung pengajian ke Universiti Awam (UA), masalah sama juga berlaku menyebabkan saya menggunakan kaedah manual,” katanya.

Artikel ini disiarkan pada : Sabtu, 9 September 2017 @ 8:13 AM