X
PENUNJUK perasaan mengadakan bantahan di hadapan pejabat UNHCR, Jakarta. FOTO: AFP
PENUNJUK perasaan mengadakan bantahan di hadapan pejabat UNHCR, Jakarta. FOTO: AFP
AFP

JAKARTA: Ribuan pelarian membuat bantahan di negara Republik itu, hari ini, selepas terkandas selama beberapa tahun disebabkan dasar sempadan Australia yang ketat.

Bantahan diadakan di beberapa bandaraya termasuk di Jakarta dan Makassar di pulau Sulawesi yang disertai 600 penunjuk perasaan di hadapan konsulat Australia.

Mereka menyampaikan surat kepada diplomat negara itu, menggesa Canberra untuk membatalkan peraturan kemasukan yang tidak berperikemanusiaan terhadap pelarian di Indonesia.

Kebanyakan pelarian berharap agar dapat tinggal di Australia.

“Kami terkandas di sini tanpa hak asasi,” kata surat itu sambil menambah beberapa pelarian menderita gangguan ‘mental, psikologi dan tingkah laku.’

Sementara itu, sekumpulan 15 pelarian di Jakarta mengancam akan mengadakan mogok lapar.

Lebih 14,000 pelarian di Indonesia, sebahagian besarnya berasal dari Afghanistan, Somalia dan Myanmar, yang sering mendiami pusat tahanan atau di jalanan.

Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 20 Ogos 2019 @ 8:12 PM