Han-Byul.
Han-Byul.
Norhayati Nordin


JUARA Big Stage musim kedua, Han-Byul, 30, mengambil langkah menyantuni masyarakat Islam di negara ini dengan memberi salam.

Penyanyi dari Korea Selatan itu berkata, dia sangat menghormati masyarakat Islam di sini yang dianggap baik dan terbuka menyokongnya.

"Ucapan salam yang saya beri sekadar menunjukkan rasa hormat dan berterima kasih.

"Apatah lagi, saya pun kini membina kerjaya seni di Malaysia. Jadi, saya semakin memahami budaya dan agama masyarakat di sini.

"Saya selesa tinggal di Malaysia wajar dan untuk menyantuni masyarakat di sini dengan cara lebih baik dan hormat-menghormati," katanya.

Baru-baru ini, Han-Byul tampil sebagai juri jemputan dalam satu program hiburan dan dia dilihat tidak kekok mengucap salam.

Ditanya tidakkah dia bimbang jika tindakan 'memberi salam' itu akan disalah erti segelintir peminatnya, Han-Byul berkata dia yakin penyokongnya sangat positif.

"Saya hanya mengucap salam dan ia tidak bermaksud saya bercadang mahu bertukar agama. Saya sekadar mahu disenangi.

"Selama berada di negara ini, saya tenang dan gembira. Masyarakat di sini terutama muslim menerima saya dengan baik," katanya.

Masih kurang fasih bertutur bahasa Malaysia (BM), Han-Byul berkata dia kini dalam proses belajar untuk mengusai BM.

Katanya dia sudah boleh bertutur sedikit dan perlukan masa untuk memperbaikinya lagi memandangkan minat berlakon.

"Selain menyanyi, saya mahu cuba berlakon tetapi sekarang belum masanya. Saya masih berhadapan masalah memahami BM dan ia menjadi kekangan utama.

"Namun, saya yakin boleh memperbaikinya dan semoga tetap terus mendapat peluang. Terima kasih kerana menyokong saya," katanya.

Kemenangan di pentas Big Stage musim kedua lalu melayakkan Han-Byul menang wang tunai RM100,000 dan kini muncul dengan lagu solo berjudul Luka dan Bahagia ciptaan Haqiem Rusli.

Artikel ini disiarkan pada : Sabtu, 18 January 2020 @ 3:26 PM