MOHD Lazim (kanan) dan Fatimah di depan rumah mereka. FOTO Md Fuzi Abd Lateh
MOHD Lazim (kanan) dan Fatimah di depan rumah mereka. FOTO Md Fuzi Abd Lateh
Md Fuzi Abd Lateh


MENGHUNI dalam hutan lebih 45 tahun tidak menjadi faktor penghalang kepada sepasang warga emas di Batang Kali, untuk meneruskan kelangsungan hidup meskipun kemiskinan begitu menghimpit mereka.

Berlindung dalam sebuah rumah usang yang hampir menyembah bumi memberi ketenangan Mohd Lazim Ismail, 74 dan isterinya, Fatimah Mat Rani, 64 dalam melayari bahtera kehidupan mereka.

Mohd Lazim yang mesra dipanggil Atok Lazim berkata, biarpun hidup mereka penuh kedaifan, miskin dan perit namun tidak sekali menyesal.

Katanya, dia dan isterinya bekas pekerja di Estet Goh Tong , Sungai Remuk di Batang Kali kini hilang pekerjaan tetap setelah ladang itu ditutup beberapa tahun lalu.

"Kami diberikan peluang bekas majikan untuk kekal tinggal di sini setelah estet ditutup. Saya bina sendiri rumah usang ini dengan lebihan kayu rumah kongsi yang ditinggalkan majikan dan juga kayu pokok hutan di sini.

"Untuk mencari sesuap nasi, kami melakukan kerja kampung seperti mencari buluh lemang, pucuk paku dan sayur-sayuran untuk dijual di bandar Batang Kali setiap minggu," katanya ketika ditemui di rumahnya, Estet Sungai Remuk, Jalan Genting Highlands di Batang Kali.

Pasangan ini tetap bersyukur dan tenang hidup tanpa bekalan elektrik dan air bersih sejak tinggal di sini. Mereka menggunakan air dari bukit berhampiran dan pelita minyak tanah dan lilin sebagai sumber asas untuk meneruskan kehidupan.

Mohd Lazim berkata, untuk membeli keperluan harian seperti beras, minyak , gula dan lauk-pauk, dia perlu berjalan kaki sejauh 20 kilometer ke pekan Batang Kali daripada rumahnya itu.

Katanya, dia bernasib baik apabila kadang-kadang ada jiran dan penduduk Kampung Hulu Rening dan Genting Malik yang sudi menumpangkannya ke bandar.

"Kami juga makan apa yang ada di dapur setiap hari. Ada beras dan telur pun cukup mengalas perut. Tidak perlu nak sesalkan hidup ini. Allah akan beri rezeki sekiranya rajin berusaha.

"Keprihatinan masyarakat setempat yang ambil peduli nasib kami ini amatlah dihargai. Ada yang sudi menghantar bekalan makanan dan menghulurkan wang ihsan setiap masa," katanya.

Mohd Lazim berkata, mereka juga ada menerima sumbangan dan peruntukan RM300 setiap bulan daripada Lembaga Zakat Selangor sejak 2016 lalu dan juga daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) Hulu Selangor.

Katanya, dia selalu mengingatkan isterinya agar sentiasa bersyukur selalu dan jangan terlalu mengharapkan sumbangan orang bagi meneruskan hidup di dalam hutan itu.

Isterinya, Fatimah yang mesra dikenali Nek Timah berkata, kudrat yang ada digunakan untuk membantu suami memasak makanan, mencari buluh lemang dan hasil hutan untuk dijual.

Katanya, pada Ramadan dan Aidilfitri lalu ada wakil badan bukan kerajaan (NGO) yang berkunjung memberikan sumbangan keperluan hari raya seperti makanan dan wang untuk mereka gunakan.

"Sebenarnya saya berasal dari Ajil, Kuala Terengganu dan suami berasal dari Machang, Kelantan. Kami berhijrah ke sini untuk mencari rezeki bersama setelah berkahwin.

"Kami ada lima anak dan beberapa cucu. Saya selalu rindukan mereka setiap kali tibanya Aidilfitri. Namun kami tidak menyesal walaupun mereka membawa haluan masing-masing mencari rezeki," katanya sambil mengalirkan air mata.

Dia berkata, ibu mana yang tidak tersentuh hati apabila mengingati anak yang dilahirkan sejak kecil lagi kini tidak lagi menjenguk orang tua mereka kembali.

"Saya doakan anak diberikan Allah kekuatan semangat dan dapat bertemu kami semula di dalam hutan ini. Kami reda dengan ketentuan Allah ini.

"Sebagai ibu saya tetap bersyukur dan restui mereka yang kini mencari rezeki menyara keluarga masing-masing. Ada masa jenguklah kami di sini sekali-sekala, " katanya.

Artikel ini disiarkan pada : Ahad, 7 Jun 2020 @ 9:50 AM